Text bergerak

Untuk Pelawat Baru, Sila ke Facebook Ustazah Ani untuk membincang sekiranya tiada maklumbalas di ruangan Blog ini Terima Kasih.

Saturday, 10 November 2012

APA BUKTINYA TUHAN ADA?

BY USTAZAH ANI

Kekuasaan Allah Taala membuktikan kewujudanNya
Pada suatu hari, cendekiawan terkenal yang bernama Abu Hanifah dikunjungi oleh seorang pemuda. Pemikiran Abu Hanifah berpengaruh hingga hari ini. Pemuda itu datang dengan niat hendak bertanyakan soal-soal ketuhanan. Beginilah diolog antara mereka berdua:

Pemuda: Apakah tuan sendriri pernah melihat Tuhan?

Abu Hanifah: Maha suci Tuhan saya. Dia tidak dapat dilihat dengan mata manusia.

Pemuda Pernahkah tuan menyentuh, mencium, mendengar ataupun merasai kehadirannya?

  Abu Hanifah: Tuhan tidak sama dengan apa-apa pun, baik yang terfikir dan maupun terbayang oleh manusia.

  Pemuda: Kalau tuan tidak pernah melihat, mendengar dan merasa kehadiran Tuhan, bagaimana dapat dibuktikan kewujudannya?

Abu Hanifah: Pernahkah saudara melihat aqal saudara sendiri?

Pemuda: Tidak pernah.

Abu Hanifah: Pernahkah saudara mendengar suara aqal saudara sendiri?

Pemuda: Tidak pernah.

Abu Hanifah: Pernahkah saudara menyentuh ataupun merasai kehadiran aqal saudara sendiri?

Pemuda: Tidak pernah.

Abu Hanifah: Adakah saudara waras?

Pemuda: Sudah tentu, saya waras.

Abu Hanifah: Jadi, saudara mempunyai aqal?

Pemuda: Sudah tentu.

Abu Hanifah: Begitulah juga kewujudan Tuhan. Dia wujud, walaupun kita tidak dapat merasai kehadirannya menggunakan pancaindera kita.


Allahu Akbar
Berakhirlah dialog mereka berdua. Pemuda itu pun berpuas hati.

Justeru itu keimanan / tauhid / aqidah kepada Allah Taala  jangan ada sedikit pun keraguan.  Jangan ada syirik kepada Allah Taala. Tetapkan iman, Sujud hanya pada Allah SWT. Bersihkan aqidah.

TERIMA KASIH KERANA SUDI MELUANGKAN MASA.

SOLAT KETIKA SAKIT

BY USTAZAH ANI





Assalamualaikum sahabat-sahabat ustazah yang dimuliakan oleh Allah s.w.t. Semoga semuanya berada didalam keadaan yang sihat dan sentiasa mendapat keberkatan dari Allah Taala selalu. Sentiasa bersyukur diatas segala yang dikurniakan oleh Allah s.w.t. walau pun nikmat yang sedikit. InsyaAllah Allah akan menambah segala kurniaannya kepada hamba-hambaNya yang bersyukur. Ini kerana nikmat yang dikurniakan oleh Allah Taala tidak boleh dinilai dengan nilai yang boleh dihitung. Ada nikmat yang berupa sesuatu yang tidak dapat dilihat namun boleh dirasa. Nikmat yang terbesar ialah nikmat Islam dan iman, selain itu nikmat kesihatan, nikmat masa, nikmat pancaindera, nikmat keluarga, nikmat pangkat, nikmat harta dan lain-lain. Layakkah kita yang bergelar hamba ini boleh mengenepikan Allah Taala didalam hal-hal perintah dan larangan dari Allah Taala. 
Dalam pada kita sihat-sihat kadang-kadang kita akan ditimpa dengan sedikit ujian iaitu sakit. Maka feqah Islam menerangkan kepada kita bagaimana kita perlu melaksanakan solat dalam keadaan kita tidak mampu berdiri. 
Berdiri dalam solat-solat fardhu yang lima adalah wajib dan kewajipan ini merupakan salah satu dari rukun solat yang tidak diperselisihkan lagi di kalangan mana-mana ulamak sepanjang zaman. Dalam kita bersolat adakalanya kita tidak mampu melakukan solat dalam keadaan biasa. Contohnya kita kemungkinan diuji Allah dengan keadaan sakit seperti demam, pening, sakit kaki dan sebagainya...Jadi pilihan yang diberi oleh Allah Taala kepada kita sama ada melakukan solat dalam keadaan duduk ataupun berbaring. Pilihan pertama selepas berdiri ialah duduk dan jika masih tidak mampu kita boleh mengiring dan juga boleh berbaring. Sedikit ilmu tentang cara-cara melakukan solat dlm keadaan uzur.
Hadis Rasulullah s.a.w “Solatlah dengan berdiri, kalau tidak kuat maka duduklah , kalau (masih) tidak kuat maka berbaringlah dengan posisi miring.” (Riwayat oleh Imam Bukhari, Tirmizi, Ibnu Majah dan Abu Daud)

Solat itu tiang agama, barangsiapa yang mendirikan solat ia telah menegakkan agamanya, barangsiapa yang meninggalkan solat, ia meruntuhkan agamanya sendiri.
UMAT ISLAM WAJIB BERSOLAT SAMADA KETIKA SIHAT ATAU SAKIT.
SOLAT KETIKA SAKIT ITU ADALAH SOLAT TERBAIK DI DALAM HIDUP KITA. SEKIRANYA KITA MATI DI DALAM KEADAAN SOLAT MAKA ITULAH PENGAKHIRAN YANG TERBAIK, NAMUN JIKA KITA MATI DI DALAM KEADAAN TIDAK BERSOLAT ITU ADALAH PENGAKHIRAN YANG BURUK PADA KITA. 
CARA MENUNAIKAN SOLAT KETIKA SAKIT
Duduk Iftirasy (sebaik-baik solat duduk)
1.  SOLAT SAMBIL DUDUK
  1. - Keadaan duduk adalah seperti duduk antara 2 sujud
  2. - Mengadap kiblat
  3. - Niat, takbir, sujud dan duduk tahiyat awal/akhir adalah sama seperti solat biasa.
  4. - Rukuk dilakukan dengan menundukkan kepala sehingga kedudukannya bertentangan dengan tempat sujud.
  5. - Iktidal pula dilakukan dgn mengangkat kepala tegak semula.
  6. - Sujud seperti biasa. Namun, jika tak mampu, bolehlah dengan menundukkan kepala rendah sedikit daripada tunduk ketika rukuk.
Sekiranya kita masih mampu untuk rukuk seperti biasa dalam keadaan berdiri, kita hendaklah duduk menggunakan kerusi.. Takbiratul ihram macam biasa sambil berdiri, rukuk, dan terus duduk untuk sujud..(atas kerusi)..kemudian kita bangun kembali berdiri untuk membaca surah al- Fatihah, rukuk dan duduk atas kerusi untuk sujud.
 Akan tetapi jikalau sakitnya itu ada minima dan masih membolehkan bersolat seperti biasa maka hendaklah dia berusaha berdiri seperti biasa. Anas bin Malik radiallahu-anhu meriwayatkan hadis berikut: Ketika Rasulullah s.a.w.  memasuki kota Madinah, kota ini telah diserang wabak dan orang-orang pun menjadi sakit. Lalu Baginda masuk ke dalam masjid dan di saat itu orang sedang solat duduk. Melihat itu Baginda bersabda: "Solat orang yang duduk pahalanya setengah dari solat orang yang berdiri."   Mendengar itu orang-orang pun segera berdiri untuk (meneruskan) solat.
Solat secara duduk tidak perlu diulang semula.
Pilihan seterusnya sekiranya tidak mampu duduk Iftirasy
Namun bagi solat-solat sunat boleh dilakukan dengan cara duduk walaupun mampu berdiri. Cuma pahalanya separuh dari pahala orang yang solat berdiri. (Hanya untuk solat sunat sahaja)
2. SOLAT BARING MENGIRING (pilihan pertama )
  1. - mengiring di atas rusuk kanan
  2. - muka dan dada mengadap kiblat
  3. - Rukuk dan sujud dilakukan dengan cara menunjukkan isyarat kepala. Tundukkan kepala  semasa rukuk, sementara sujud dilakukan dengan menundukkan kepala lebih rendah daripada ketika rukuk.
  4. - Jika tidak mampu, bolehlah menggunakan isyarat kelopak mata bagi rukuk, manakala sujud dengan isyarat menutup mata.

Solat Mengiring (Lambung Kanan)
3. SOLAT BARING MELENTANG (pilihan kedua)

  1. - baring melentang dan kakinya diluruskan ke arah kiblat
  2. - tinggikan sedikit kepala dengan menggunakan bantal (atau seumpamanya) supaya muka mengadap kiblat
  3. - Rukuk dan sujud dengan isyarat kelopak mata seperti dalam suasana solat mengiring di atas
  4. - Jika tidak terdaya, bolehlah rukuk dan sujud dengan cara lintasan (niat) di hati dengan mengingati setiap perbuatan dalam solat
  5. - Tangan diangkat seperti biasa ketika takbir. Jika tidak berdaya, memadai dengan ucapan Allahu Akbar sahaja.
Solat Baring
Pilihan ketiga.(baring ke arah mana sekali pun x mengapa)
Bersolatlah dengan hati.

Terima kasih kerana sudi membaca

SEBARKAN ILMU UNTUK BEKALAN AKHIRAT.

Wednesday, 7 November 2012

KASIH TUHAN

BY USTAZAH ANI

Tegur Kerana Kasih Pada Allah
Pada suatu hari, Abu Idris Khaulani, seorang cendikiawan yang hidup pada zaman sahabat-sahabat Nabi Muhammad s.a.w, memasuki sebuah masjid di kota Damsyik di Syria. Tiba-tiba, beliau ternampak seorang pemuda yang manis wajahnya dan sentiasa tersenyum. Orang ramai sentiasa ada bersamanya. Apabila ada di antara merekaa berselisihan faham, mereka merujuk kepada pemuda itu bagi mendapatkan penyelesaiannya.

Beliau pun bertanya kepada orang-orang tempatan yang di situ siapakah gerangan pemuda itu?.

"Muaz bin Jabal," jawab orang tempatan di situ.

Pada keesokkan paginya, beliau bergegas ke masjid bagi menunaikan sembahyang subuh. Apabila tiba di masjid beliau dapati pemuda berwajah manis itu lebih awal sudah tiba daripadanya. Pemuda itu sedang sembahyang.

Abu Idris ingin bertemu pemuda itu lalu ditunggunya. Apabila pemuda itu selesai sembahyang, Abu Idris segera menghampirinya dan memberi salam hormat. Pemuda itu menjawab salamnya dengan mesra. 

"Saya menyukai saudara kerana Allah," kata Abu Idris secara jujur.

"Kerana Allah?" tanya Muaz bin Jabal.

"Kerana Allah?" jawab Abu Idris.

"Kerana Allah?" Muaz bin Jabal bertanya lagi bagi memastikannya.

"Kerana Allah jualah." jawab Abu Idris menyakininya.

Mendengar itu, Muaz bin jabal memegang hujung kain serban Abu Idris dan menariknya hampir kepadanya.

"Bergembiralah!" kata Muaz bin Jabal kepada pemuda itu.

Kemudian dia menyambung, " Saya pernah mendengar Nabi Muhammad berkata, " Tuhan berkata: Setiap orang yang mengasihi orang lain kerana Aku, dia akan Aku kasihi. Begitu juga, Aku kasih kepada sesiapa yang suka duduk bersama-sama orang lain, saling menziarahi, dan membelanjakan hartanya kerana Aku."

Puasa hari Jumaat dan Sabtu


BY USTAZAH ANI


Gambar Hiasan
Assalamualaikum sahabat-sahabat yang dihormaati kerana Allah Taala, semoga semuanya berada di dalam limpahan rahmat dariNya. Ameen. perbincangan kali ini adalah berkenaan dengan puasa sunat yang dilakukan pada hari Jumaat (sahaja), Sabtu (sahaja) atau Ahad (sahaja). Ada yang keliru samada boleh atau tidak melakukan puasa-puasa sunat pada hari-hari tersebut. 


Dilarang  berpuasa (puasa sunat) pada hari Jumaat jika tidak disertakan dengan berpuasa sehari sebelumnya iaitu hari Khamis atau sehari selepasnya, iaitu hari Sabtu.

Ini diterangkan dalam hadith yang berikut:

40- عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ يَوْمَ الْجُمُعَةِ يَوْمُ عِيدٍ فَلَا تَجْعَلُوا يَوْمَ عِيدِكُمْ يَوْمَ صِيَامِكُمْ إِلَّا أَنْ تَصُومُوا قَبْلَهُ أَوْ بَعْدَهُ. (رواه الإمام أحمد)

Dari Abu Hurairah r.a., katanya: Aku telah mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sebenarnya hari Jumaat ialah hari raya (mingguan), maka janganlah kamu jadikan hari raya kamu itu hari puasa kamu, kecuali kalau kamu berpuasa sehari sebelumnya atau sehari selepasnya."
(Riwayat Imam Ahmad)

Larangan yang tersebut ialah larangan makruh.

Di dalam hadith ini diterangkan dengan jelas sebab larangan itu:
Bahawa hari Jumaat ialah hari raya mingguan dan lazimnya tidak dituntut berpuasa pada hari yang dimuliakan sebagai hari raya.
1. Al-Fath al-Rabbani (10:148). Hadith ini disahihkan oleh al-Hakim.

Puasa hari Sabtu

Makruh juga hukumnya berpuasa (puasa sunat) pada hari Sabtu jika tidak disertakan dengan berpuasa pada hari Ahad.
Ini berdasarkan hadith yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan lain-lainnya, maksudnya: "Janganlah kamu berpuasa pada hari Sabtu, kecuali puasa yang diwajibkan atas kamu .." 
Yakni kecuali puasa qadha dan puasa nazar. (Demikian juga halnya puasa sunat yang biasa dilakukan dan secara kebetulan jatuhnya pada hari Sabtu, maka ia juga dikecualikan dan larangan itu).

Puasa hari Ahad

Juga dilarang dari berpuasa pada hari Ahad semata-mata. 

Namun untuk puasa qadha atau puasa nazar dibolehkan berpuasa samada pada hari Jumaat, Sabtu atau Ahad tanpa dikembarkan dengan hari sebelum atau selepasnya. JANGAN LUPA PARA ISTERI WAJIB MINTA IZIN SUAMI JIKA HENDAK PUASA SUNAT YA ..

Semoga bermanfaat~~

Terima Kasih kerana sudi membaca~~

MASJID TAMAN PEKAKA, SG DUA

BY USTAZAH ANI

Assalamualaikum, 
Kelas fardu ain ustazah bersama jemaah muslimat di Masjid Taman Pekaka setiap hari rabu, 9.30 pagi.


Wajah-wajah pilihan Allah

Menuntut ilmu tanpa jemu

Datang dengan izin Allah SWT

SABAR

BY USTAZAH ANI


Assalamualaikum sahabat yang dikasihi, ustazah doakan semuanya berada di dalam keadaan yang sungguh tenang dan sentiasa bersyukur kepada Allah s.w.t. Hari ini izinkan ustazah menulis sedikit perkongsian ilmu berkenaan dengan sabar. Setiap dari kita sering kali akan berhadapan dengan pelbagai bentuk ujian. Tidak ada seorang manusia pun melainkan dia akan berhadapan dengan ujian. Ini kerana dunia ini adalah medan air mata dan ada pelbagai derita dan kesusahan. Dunia bukan target kita yang sebenar-benarnya. Ada lagi tempat yang lebih utama untuk kita targetkan dan fokuskan. Kalau derita, sedih, sakit, gagal dan kecewa di dunia itu adalah hanya sementara yang mana AKHIRAT ialah tempat tujuan utama kita. Kekadang kita tidak dapat memahami hakikat ini sehinggakan kita merasakan derita dan kesengsaran sementara ini adalah suatu bebanan yang tidak mampu kita pikul. Walhal nasib buruk yang akan dihadapi di akhirat adalah sesuatu yang tidak tertanggung oleh aqal dan jasad. Biarlah sakit, derita, kecewa, gagal dan apa saja istilah ‘kesusahan’ itu terjadi di dunia sedangkan balasan yang tidak di duga dan tidak terjangkau oleh aqal, telinga, mata dan hati dapat kita rasakan di Akhirat. Kebahagiaan yang haqiqi itulah idaman kita. Syurga itu sangat mahal maka ‘bayaran’nya juga mahal.

Bagaimana harus kita ‘bayar’ nilai syurga??? Adakah dengan amalan yang banyak?? Solat yang menyebabkan kita tidak tidur??? Sedekah yang berjuta-juta??? Mengerjakan Haji dan Umrah setiap tahun???zikir yang tidak kenal siang dan malam??? Bacaan al Quran yang bagus taranumnya , tajwidnya dan harakatnya????...Nilai syurga itu terletak kepada REDHA ALLAH SWT. Sebanyak mana pun amalan kita jika tidak mendapat redha Allah, janganlah berangan-angan menjejakki taman-tamanNya yang Mulia dan indah.
Kisah ini boleh memberi inspirasi kepada kita yang kekadang hilang arah apabila di timpa dengan ujian Allah swt yang mengkehendaki kita dinaikkan derajat disisiNya, penghapusan dosa dan di berikan pahala. Ada orang diuji dan dia tidak mendapat apa-apa dari ujian itu malah mendapat azab dan laknat Allah.
Malah ada segelintir manusia yang diuji Allah swt, namun tenang dan redha serta berSYUKUR kepada Allah Taala. Allah Taala itu sudah tahu kita siapa untuk di uji. Namun ujian ini adalah untuk menunjukkan Allah Taala itu adil kerana Allah Taala tidak menghisab kita dari ilmuNya tetapi ALLah menghisab kita dengan amalan kita sebagai bukti. Insya Allah



Pada zaman dahulu ada seorang yang bernama Abul Hassan yang pergi haji di Baitul Haram. Diwaktu tawaf tiba-tiba ia melihat seorang wanita yang bersinar dan berseri wajahnya. “Demi Allah, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu,tidak lain kerana itu pasti kerana tidak pernah risau dan bersedih hati.”

 Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya, “Apakah katamu hai saudaraku ? Demi Allah aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini.”

 Abu Hassan bertanya, “Bagaimana hal yang merisaukanmu ?” Wanita itu menjawab, “Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban, dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar berkata pada adiknya, “Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah menyembelih kambing ?” Jawab adiknya, “Baiklah kalau begitu ?” Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu. Kemudian dia merasa ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit yang mana di sana ia dimakan oleh serigala, lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan dan ketika aku letakkan bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju ke periuk yang berisi air panas, ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke badannya habis melecur kulit badannya. Berita ini terdengar kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di daerah lain, maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya. Dan kini aku tinggal sebatang kara di antara mereka semua.”

 Lalu Abul Hassan bertanya, “Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang sangat hebat itu ?” Wanita itu menjawab, “Tiada seorang pun yang dapat membedakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berbeda. Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Dan adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka.”

 Demikianlah cerita di atas, satu cerita yang dapat dijadikan tauladan di mana kesabaran sangat digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada Allah dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari Allah.
 Kerana itu Rasulullh saw bersabda dalam firman Allah dalam sebuah hadith Qudsi,:” Tidak ada balasan bagi hamba-Ku yang Mukmin, jika Aku ambil kekasihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya.”

Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama dan hukumnya haram. Kerana itu Rasulullh saw bersabda,:”
Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap Allah, merobek baju, mengeluh dan menghina nasab orang.” Dan sabdanya pula, ” Mengeluh itu termasuk kebiasaan Jahiliyyah, dan orang yang mengeluh, jika ia mati sebelum taubat, maka Allah akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka.” (Riwayat oleh Imam Majah) Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musibah.

Sebarkan (silakan share) , Itu DAKWAH anda dan pahala anda. Amin~~~

KESABARAN SEORANG SUAMI (teladan)

BY USTAZAH ANI



Di sebuah kampung ada seorang lelaki yang amat taat kepada suruhan dan larangan Allah Taala. Dia mempunyai seorang isteri. Isterinya mempunyai perangai yang buruk dan selalu mengganggu hidupnya. Walaupun begitu dia tetap sayang akan isterinya itu dan banyak bersabar.

Pada suatu hari, seorang sahabat lamanya datang menziarahinya di rumah. Si sahabat melihat sendiri perangai buruk isteri sahabat baiknya itu sehingga dia sendiri hilang sabar. Dia bersimpati dengan nasib sahabatnya.

"Isteri saudara ini selalu mengganggu ketenangan jiwa saudara. Ceraikan sahaja dia," saran sahabatnya.

Lelaki itu menggelengkan kepalanya mendengar nasihat itu. "Tidak saudara. Saya tidak akan menceraikan isteri saya. Saya risau kalau dia saya ceraikan, nanti dia berkahwin dengan lelaki lain. Nanti dia ganggu pula suami barunya. Saya pula dipersalahkan sebagai penyebab gangguan itu."

"Kalau begitu keadaannya, apa tindakkan saudara?" tanya sahabatnya lagi.

" Saya akan terus bersabar menghadapi perangai buruknya. Nabi Muhammad .s.a.w pernah berkata, "Mana-mana suami yang bersabar dengan perangai buruk isterinya, Tuhan akan beri kepadanya pahala seperti pahala yang diberikan kepada Nabi Ayub sewaktu beliau sakit. Begitu kugak isteri yang sabar dengan perangai buruk suaminya, dia diberi pahala seperti pahala yang diberikan kepada Asiah, isteri Firaun."

Maka terdiamlah si sahabat ini.

Inilah kisah teladan yang dapat kita contohi dalam menghadapi pasangan yang buruk perangai. 
T.Kasih kerana sudi membaca~~

HAKIKAT UJUB

BY USTAZAH ANI~~

Hati yang ROSAK

Assalamualaikum sahabat-sahabat ustazah yang dihormati kerana Allah s.w.t. Ustazah doakan semoga semuanya berada di dalam rahmat dan perlindungan Allah Taala, Insya Allah~~  Pada saat ini ustazah ingin membicarakan tentang satu sifat yang ada di dalam diri manusia yang kita kategorikan sebagai sifat mazmumah iaitu sifat-sifat yang buruk. Seseorang Islam itu tidak akan dapat beribadah dengan sempurna di mata Allah Taala dan ibadahnya akan cacat sekiranya dia ada perasaan ujub didalam hatinya.

Ibadah bersuci itu sangat besar maknanya dan hakikatnya bilamana setiap kali kita 'berwuduk' dari hadas kecil itu sebenarnya ianya menyucikan luaran dan dalaman. Wuduk tidak hanya menyucikan anggota wuduk namun lebih besar hakikatnya apabila wuduk sebenarnya menyucikan hati dan rohani. Seusai kita berwuduk kita sudah suci/ 'menggugurkan' dosa-dosa yang ditanggung oleh muka, tangan, kepala, kaki serta anggota batin. Lazimkan hati apabila kita berwuduk, sewajarnya hadirkan perasaan kita sedang menyucikan dosa-dosa kecil kita.

Ibnu Mubarak berkata, "Ujub adalah engkau memandang bahwa ada sesuatu keistimewaan dalam dirimu yang tidak ada di dalam diri orang lain." Ini bermakna erti sebenarnya ujub itu ialah Anda memandang bahawa Anda memiliki sesuatu dalam diri Anda, yang tidak dimiliki oleh orang lain. Ini adalah seperti Anda memiliki harta, anak, kecerdasan, dan potensi (kelebihan) yang tidak dimiliki oleh orang lain.

Sedarkah apa yang kita miliki itu adalah milik Allah Taala?? Anda akan mengatakan semua ini adalah milik saya. Allah berfirman yang bermaksud, " Kepunyaan Allahlah kerajaan langit dan bumi, dan apa yang ada didalamnya." (al-Maidah:120)

Ini bermakna, seluruh apa yang ada di dalam diri kita adalah kepunyaan Allah Taala, tidak kira ianya kecil atau besar, murah atau mahal, sikit atau banyak, adalah MILIK ALLAH TAALA. Dia (Allah Taala) hanya meminjamkan sementara kepada kita agar kita dapat memanfaatkan dalam kerja mentadbir alam ini. Serta jangan lupa!!!! setiap pemberian itu pasti ada cubaannya (ujian). Hakikat pemberian itu pastinya ada istilah 'sementara'. Suami, anak, harta, isteri, pangkat, ilmu, darjat, kemuliaan, kesihatan, masa yang lapang, kekuatan dan lain-lain adalah pinjaman semata-mata.

Allah Taala jugak berfirman: " Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang ada di bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik perbuatannya." ( al-Kahfi:7)

Daripada firman-firman Allah Taala di dalam al-Quran, maka tidak ada seorang pun selain Allah Taala memiliki sesuatu di alam ini walaupun sebesar zarah. Allah Taala berfirman : " Katakanlah,'Serulah mereka yang kamu anggap (sebagai tuhan) selain Allah. Mereka tidak memiliki (kekuasaan) seberat zarah pun di langi dan di bumi, dan mereka tidak mempunyai suatu saham pun dalam (penciptaan) langit dan bumi. Dan sesekali tidak ada di antara mereka yang menjadi pembantu bagiNya" (Sabaa: 22)

Seandainya ada seseorang yang merasakan bahwa harta yang dimilikinya adalah harta miliknya, bukan kepunyaan Allah Taala, lalu ia merasa bangga dan tenang dengan adanya harta tersebut bersamanya, maka itu adalah bentuk kekaguman terhadap harta, seperti ia berkata, " Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, kerana ilmu yang ada padaku." (al-Qashash:78)

Ujub adalah memuji diri sendiri atas apa yang ia kerjakan atau ia ketahui, dan melupakan bahwa anugerah-anugerah itu berasal dari Allah Taala. Ada perasaan yang bermain-main di dalam diri yang boleh menganggap perbuatan amalnya itu besar dan banyak. Kemudian akan timbul kata-kata dalam hatinya " Saya telah mampu, sabar, dan dapat mengerjakan ini....saya telah berusaha...Saya telah faham..Saya telah mampu berpuasa walaupun di tengah panas terik, saya mampu bersedekah sebanyak ini dan itu..." ungkapan-ungkapan kebanggaan ini terhadap kemampuan diri sendiri sehingga melupakan nikmat Allah terhadap diri kita dalam melakukan semua pekerjaan tersebut.

UJUB ADALAH PERBUATAN SYIRIK TERSEMBUNYI. Hal ini amat merisaukan Rasulullah s.a.w. apabila Baginda menggambarkan kerisauan Baginda terhadap umatnya yang suka bangga dengan apa yang mereka usahakan. Semoga Allah Taala menjauhkan kita daripada sifat keji ini iaitu 'UJUB'..Na'uzbullah

Sampaikan ilmu ini, sebarkan ilmu Allah kerana Allah Taala~~~

Terima kasih kerana sudi membaca dan meluangkan masa. Ameen











Tuesday, 6 November 2012

BERSANGKA BAIK (teladan)

BY USTAZAH ANI
gambar hiasan
Pada suatu hari, Ibnu Abbas pergi mengembara di padang pasir. Di tengah perjalanan  beliau ternampak seorang lelaki. Lelaki itu berkaki ayam dan tidak menutup kepalanya, tidak sebagaimana kebiasaannya pakaian orang-orang Arab. Dia juga tidak membawa sebarang beg. Ibnu Abbas berasa hairan dan timbul perasaan kurang senang pada lelaki itu. "Bagaimana dia ini, tidakkah dia sembahyang?" bisik Ibnu Abbas dalam hatinya.

"Tiba-tiba lelaki itu memandang kepadanya dengan tajam. Lalu lelaki itu membaca sepotong ayat al Quran, "Tuhan mnegetahui apa yang kamu katakan dalam hati kamu, oleh itu takutlah kepada Tuhanmu."


Mendengarkan ayat itu, Ibnu Abbas terus pengsan. Apabila dia tersedar, dia menadah tangan dan memohon ampun kepada Tuhan sebab memandang rendah kepada lelaki itu. Kemudian Ibnu Abbas meneruskan perjalanannya. Lelaki itu datang lagi. Ibnu Abbas memandangnya dengan perasaan takut. Lelaki itu seolah-olah dapat membaca perasaannya. Kali ini lelaki itu memandangnya dengan manis sambil membaca sepotong ayat al-Quran lagi, "Tuhanlah yang menerima taubat dan penyesalan setiap hambanya dan mengampuni segala dosa mereka."


Selepas itu tiba-tiba lelaki itu hilang daripada pandangan Ibnu Abbas. Semenjak itu, Ibnu Abbas tidak pernah berjumpa lagi dengannya. Nabi Muhammad s.a.w. berkata, " BERSANGKA BAIK ITU SEBAIK-BAIK IBADAT KEPADA TUHAN".


Sebarkan dakwah dan ilmu~~~

ANTARA SABAR DAN MENGELUH


BY USTAZAH ANI


Assalamualaikum sahabat yang dikasihi, ustazah doakan semuanya berada di dalam keadaan yang sungguh tenang dan sentiasa bersyukur kepada Allah s.w.t. Hari ini izinkan ustazah menulis sedikit perkongsian ilmu berkenaan dengan sabar. Setiap dari kita sering kali akan berhadapan dengan pelbagai bentuk ujian. Tidak ada seorang manusia pun melainkan dia akan berhadapan dengan ujian. Ini kerana dunia ini adalah medan air mata dan ada pelbagai derita dan kesusahan. Dunia bukan target kita yang sebenar-benarnya. Ada lagi tempat yang lebih utama untuk kita targetkan dan fokuskan. Kalau derita, sedih, sakit, gagal dan kecewa di dunia itu adalah hanya sementara yang mana AKHIRAT ialah tempat tujuan utama kita. Kekadang kita tidak dapat memahami hakikat ini sehinggakan kita merasakan derita dan kesengsaran sementara ini adalah suatu bebanan yang tidak mampu kita pikul. Walhal nasib buruk yang akan dihadapi di akhirat adalah sesuatu yang tidak tertanggung oleh aqal dan jasad. Biarlah sakit, derita, kecewa, gagal dan apa saja istilah ‘kesusahan’ itu terjadi di dunia sedangkan balasan yang tidak di duga dan tidak terjangkau oleh aqal, telinga, mata dan hati dapat kita rasakan di Akhirat. Kebahagiaan yang haqiqi itulah idaman kita. Syurga itu sangat mahal maka ‘bayaran’nya juga mahal.
Bagaimana harus kita ‘bayar’ nilai syurga??? Adakah dengan amalan yang banyak?? Solat yang menyebabkan kita tidak tidur??? Sedekah yang berjuta-juta??? Mengerjakan Haji dan Umrah setiap tahun???zikir yang tidak kenal siang dan malam??? Bacaan al Quran yang bagus taranumnya , tajwidnya dan harakatnya????...Nilai syurga itu terletak kepada REDHA ALLAH SWT. Sebanyak mana pun amalan kita jika tidak mendapat redha Allah, janganlah berangan-angan menjejakki taman-tamanNya yang Mulia dan indah. Baru taman ye belum SYURGA lagi...( Ya Allah bantulah kami perbaiki ingatan kami padaMu, syukur kami padaMu dan Bantulah kami perbaiki amalan kami padaMu)..amin~~
Kisah ini boleh memberi inspirasi kepada kita yang kekadang hilang arah apabila di timpa dengan ujian Allah swt yang mengkehendaki kita dinaikkan derajat disisiNya, penghapusan dosa dan di berikan pahala. Ada orang diuji dan dia tidak mendapat apa-apa dari ujian itu malah mendapat azab dan laknat Allah. Malah ada segelintir manusia yang diuji Allah swt, namun tenang dan redha serta berSYUKUR kepada Allah Taala. Allah Taala itu sudah tahu kita siapa untuk di uji. Namun ujian ini adalah untuk menunjukkan Allah Taala itu adil kerana Allah Taala tidak menghisab kita dari ilmuNya tetapi ALLah menghisab kita dengan amalan kita sebagai bukti. Insya Allah

Pada zaman dahulu ada seorang yang bernama Abul Hassan yang pergi haji di Baitul Haram. Diwaktu tawaf tiba-tiba ia melihat seorang wanita yang bersinar dan berseri wajahnya. “Demi Allah, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu,tidak lain kerana itu pasti kerana tidak pernah risau dan bersedih hati.”
 Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya, “Apakah katamu hai saudaraku ? Demi Allah aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini.”
 Abu Hassan bertanya, “Bagaimana hal yang merisaukanmu ?” Wanita itu menjawab, “Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban, dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar berkata pada adiknya, “Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah menyembelih kambing ?” Jawab adiknya, “Baiklah kalau begitu ?” Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu. Kemudian dia merasa ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit yang mana di sana ia dimakan oleh serigala, lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan dan ketika aku letakkan bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju ke periuk yang berisi air panas, ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke badannya habis melecur kulit badannya. Berita ini terdengar kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di daerah lain, maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya. Dan kini aku tinggal sebatang kara di antara mereka semua.”
 Lalu Abul Hassan bertanya, “Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang sangat hebat itu ?” Wanita itu menjawab, “Tiada seorang pun yang dapat membedakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berbeda. Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Dan adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka.”
Insya Allah Taala
 Demikianlah cerita di atas, satu cerita yang dapat dijadikan tauladan di mana kesabaran sangat digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada Allah dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari Allah.
 Kerana itu Rasulullh saw bersabda dalam firman Allah dalam sebuah hadith Qudsi,:” Tidak ada balasan bagi hamba-Ku yang Mukmin, jika Aku ambil kekasihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya.”
 Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama dan hukumnya haram. Kerana itu Rasulullh saw bersabda,:” Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap Allah, merobek baju, mengeluh dan menghina nasab orang.” Dan sabdanya pula, ” Mengeluh itu termasuk kebiasaan Jahiliyyah, dan orang yang mengeluh, jika ia mati sebelum taubat, maka Allah akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka.” (Riwayat oleh Imam Majah) Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musiba
Sebarkan (silakan share) , Itu DAKWAH anda dan pahala anda. Amin~~~

SYARAT MEMBACA SURAH AL fATIHAH DI LUAR SEMBAHYANG


BY USTAZAH ANI


Assalamualaikum sahabat-sahabat yang di kasihi dan dimuliakan Allah s.w.t. Semoga hari ini kita di beri tambahan iman dan taqwa serta banyak amal soleh. Kita juga mendoakan agar kita di pertemukan dengan orang-orang yang beriman dalam hidup kita insyaAllah. Semoga Allah Taala menambahkan rasa syukur kita atas nikmat yang mencurah-curah serta mempertingkatkan zikir kita padaNya. Amin.


Sekali lagi kita memperkatakan tentang surah  Al Fatihah. Kelas kita kali ini ialah, syarat-syarat kita membaca surah Al- Fatihah di luar sembahyang. Ada ketikanya kita membaca surah al-Fatihah ketika memulakan majlis ilmu, atau pembukaan majlis-majlis  rasmi atau ketika kita nak hadiahkan surah al-Fatihah kepada seseorang. Maka kita perlu tahu syarat-syaratnya..
1. Di baca dengan betul
Bacaan surah al-Fatihah itu mestilah menepati hukum-hukum tajwid. Jangan di baca dengan laju / cepat sehingga melanggar hukum-hukum tajwid.
2. Dibaca dengan ikhlas
Niat dengan betul-betul dan setiap kali kita nak membaca surah al-Fatihah d luar sembahyang, hendaklah kita berniat untuk orang-orang tersayang dan dihadiahkan kepadanya. Seperti yang kita tahu, orang-orang yang berada di alam barzakh ada yang mendapat siksaan, maka ada kalanya mereka direhatkan dengan sebab hadiah dan doa dari seseorang. Maka jangan lupa ya berniat jugak untuk mereka. Insya Allah
SURAH AL FATIHAH
3. Dibaca sesuai dengan keadaan tempat (sesuai dengan tempat kemuliaan).
Kadang-kadang kita lihat di tv2 bila berlaku kematian, ada artis-artis yang hendak sedekahkan surah Al-Fatihah d dalam majlis-majlis maksiat. Adalah tidak bersesuaian langsung meletakkan taraf surah al- Fatihah di dalam majlis-majlis yang di benci Allah...Ketika itu janganlah kita samakan  membaca surah al Fatihah DENGAN nilai bacaan-bacaan murahan yang lain kerana menghormati surah al- Fatihah.
4. Di baca dengan kuat ( kadar mendengar di telinga dan bukan di baca di dalam hati kecuali bagi orang-orang perempuan yang uzur adalah dibenarkan)  untuk memastikan makhrajnya. Jangan menggunakan bisikkan atau suara angin jika membaca surah al Fatihah di luar solat apatah lagi di dalam solat. Tak sah solat jika membaca menggunakan bisikkan atau suara angin. Ini kerana dalam solat surah al Fatihah ada termasuk rukun Qauli. Rukun qauli adalah menggunakan lafaz dan keluar suara. Ada orang yang solat dengan membacanya dalam hati. Hati-hati!!! Solat akan batal...
 .
5. Datangkan khusyuk ketika membaca surah al -Fatihah
Didalam surah al-Fatihah ada 25 kalimah(perkataan) , jumlah hurufnya sebanyak 156 huruf dan tidak ada huruf tha, jim, kha, zai, shin, dan fa..huruf2 tersebut ialah nama2 neraka. Jadi sebutlah dengan sebutan yang betul.Jangan sampai nak dapat pahala, malah mendapat dosa.. dan satu lg yg kita perlu ambil perhatian apabila ada berita kematian dimuatkn dalam status fb, terdpt ramai shbt2 kita akan komen 'al Fatihah'. Ini sgt tidak bertepatan apabila kita mndengar berita kematian. Yang sebaiknya kita menulis 'inna lillahi wa inna ilaihi rojiun'
Wallahualam.
SEMOGA DAPAT KITA BERKONGSI ILMU ALLAH..DAN PELIHARA SURAH YANG CUKUP MULIA INI.
AMEEEN

ANTARA HIDUP DAN MATI

by USTAZAH~~


Pada suatu hari, seorang ilmuan yang bernama Abu Darda berdiri di tengah-tengah khalayak ramai bagi menerangkan kepada mereka apa yang dikatakan sebagai 'amalan baik'. Orang ramai yang sedang sibuk di bazar itu tertanya-tanya sesama sendiri apa yang hendak dikatakan oleh sahabat Nabi Muhammad s.a.w. itu.

"Mahukah saudara sekalian, kalau saya bagi tahu apakah amalan yang terbaik dan terunggul di mata Allah?"

'Mahu, " jawab mereka.

"Amalan itu lebih baik daripada perbuatan memerangi musuh, malah ia lebih baik daripada emas dan perak," kata Abu Darda kepada mereka dengan penuh semangat.

Orang ramai yang ada berasa sangat hairan dan sangat teruja untuk mengetahui isi ucapan Abu Darda. Mereka memang kenal beliau. Beliau seorang yang mempunyai ilmu dan suka menyampaikan ilmunya kepada orang ramai.

Mereka ternanti-nanti apakah jawapannya. Melihat orang berkumpul, makin lama makin ramai yang datang mengelilingi ilmuan itu, 

"Apakah dia amalan itu, katakanlah, " jerit orang ramai yang ingin tahu segera jawapannya. 

Kata Abu Darda dengan tenang " BERZIKIR, iaitu mengingati Allah. Mengingati Allah itu lebih utama dan besar ganjarannya, " jelas Abu Darda sambil tersenyum manis.

Apabila kita ingat kepada Allah, hati kita menjadi lebih tenang dan tenteram. Ketenangan dan ketenteraman inilah jenis kekuatan yang hanya dapat dimiliki dengan ingat kepada Allah.


Zikir yang boleh mengalahkan syaitan

CARANYA IALAH DENGAN BERZIKIR ( MENGHADIRI MAJLIS-MALIS ZIKIR seperti majlis ilmu atau majlis-majlis agama, SOLAT, MEMBACA QURAN, MENGINGATI KEMATIAN, MERENUNG KEBESARAN ALLAH, MELIHAT CIPTAAN ALLAH, BERSYUUR ATAS NIKMAT YANG DIKURNIAKAN DAN LAIN-LAIN KEBAIKKAN AMAL SOLEH)

Pesan Nabi Muhammad s.a.w., "Perbezaan antara orang yang mengingati Allah dengan orang yang tidak, adalah seperti orang yang hidup dengan orang yang mati".

Zikir yang paling besar kepada Allah ialah " DIA SENTIASA INGAT PADA ALLAH SETIAP KALI DIA HENDAK MELAKUKAN APA-APA PEKERJAAN SAMADA PERKARA ITU DISUKAI ALLAH ATAU PUN TIDAK",

Sering kali diri kita merasa gelisah dan tidak tenang, maka berzikirlah apabila kita dilanda kesusahan, kesempitan, kesakitan, keresahan,atau pun ketika kita berada di dalam kesenangan. Inilah ubatnya, Carilah apa sahaja jenis ubat yang ada di atas muka bumi ini, jika tidak mengingati Allah kesembuhan hanya sementara sahaja. 

SEKADAR RENUNGAN BUAT DIRI SENDIRI DAN SAHABAT-SAHABAT

~~~Terima Kasih kerana sudi membaca~~

Monday, 5 November 2012

Amalan Rahsia~ ~~

BY USTAZAH ANI
Bersedekahlah kerana Allah
Assalamualaikum sahabat-sahabat ustazah yang tersayang dan dikasihi kerana Allah Taala. Hari ini ustazah sangat berminat untuk membicarakan satu bab yang boleh menghapuskan kesedihan, menyembuhkan kesakitan, menambah rezeki, menolak bala, memanjangkan umur serta seribu lagi kelebihan iaitu amalan BERSEDEKAH.

Ermm mungkin ramai antara kita yang kata " ah! apalah sangat bersedekah" nampak macam bukan menambah tetapi mengurang ada la"..Ini lah rahsia yang kita tidak tahu. Jangan guna aqal kita yang cetek ini untuk menafsirkan hikmah amalan di dalam syariat yang diturunkan pada kita, Pastinya engkau tidak mencarinya.

Ali bin Abu Talib pernah berkata, " Pancinglah rezeki dengan bersedekah." Nabi Muhammad pula pernah berkata, " Segeralah bersedekah kerana bala tidak pernah mendahului sedekah". Wah ! hebatnya keberkatan dan hikmah bersedekah. dalam sebuah hadis yang direkodkan oleh Anas bin Malik, Nabi Muhammad berkata, " Allah menciptakan bumi, maka bumi pun bergetar. Lalu Allah menciptakan gunung dengan kekuatan yang diberikan kepadanya, ternyata bumi terdiam. Para malaikat kehairanan dengan penciptaan gunung itu. Mereka bertanya kepada Allah Taala, ' Wahai Allah, adakah sesuatu yang kamu ciptakan yang lebih kuat daripada gunung?' Allah menjawab, 'Ada, iaitu besi.' Para malaikat bertanya lagi, ' Wahai Allah, adakah sesuatu yang kamu cipta yang lebih kuat daripada besi?' Allah menjawab, ' Ada, iaitu air'. Para malaikat terus bertanya, ' Wahai Allah, adakah sesuatu yang kamu ciptakan lebih kuat daripada air?' Allah menjawab, 'Ada, iaitu angin'. Akhirnya, para malaikat bertanya, 'Wahai Allah, adakah sesuatu yang kamu ciptakan yang lebih kuat daripada semua itu?' Allah yang Maha Perkasa menjawab, 'Ada, iaitu amalan anak Adam yang mengeluarkan sedekah dengan tangan kanannya sementara tangan kirinya tidak mengetahui.'''

Wah! hebatnya kekuatan sedekah yang diberikan kepada orang yang mengeluarkannya.

Tidak menggunakan modal yang mahal
Jangan menunjuk-nunjuk dan jangan sombong. Sebaik mungkin, jangan menunjukkan kepada orang lain amalan sedekah kita, Sekiranya boleh, rahsiakan juga daripada orang yang menerima sedekah tersebut. Inilah cara orang-orang soleh memberikan sedekah dan inilah cara yang perlu kita ikut/contohi.

Berikah yang terbaik. Simpankan yang buruk untuk kita dan berikan yang baik kepada orang lain sebagai sedekah. Jangan lakukan sebaliknya.
Contohnya: jangan sedekahkan barang terpakai kerana itu adalah suatu penghinaan kepada diri kita sendiri sebagai hamba Allah. Sekira hendak memberikan barang terpakai jangan anggap ia sebagai satu sedekah kerana akan merosakkan amalan mulia sedekah. Anggaplah ianya sebagai 'sumbangan'.

Mudahkan~~
Sedikit tazkirah berkenaan sedekah semoga Allah memudahkan kita melakukan amalan mulia ini sebagai amalan yang mudah dan ringan. Agar kita tidak menjadi orang yang sayangkan harta dunia melebihi sayangkan harta akhirat. Walaupun amalan sedekah ini dilihat sebagai satu amalan yang mudah dilakukan namun pada hakikatnya amalan yang IKHLAS kerana Allah Taala ini amat sukar kecuali jiwa-jiwa yang sudah memahami hakikat sedekah yang boleh membawa keuntungan dunia dan akhirat

AMEEN..T ksh kerana sudi membaca DAN meluangkan masa.

Surau- pondok 18


BY USTAZAH ANI~~~

Assalamualaikum, ini kelas ustazah di pondok 18.
Kelas Ustazah di kediaman Kak Linda (Pondok 18)

Kak Linda bersama jemaah Pondok 18

wajah-wajah pilihan Allah

murid-murid ustazah yang dahagakan hidayah

Bersama Ustazah , Datin Linda dan para muslimat
Kelas tajwid. Setiap hari Selasa jam 3 petang.

Sunday, 4 November 2012

PERINGATAN PENDEK WAHAI WANITA


BY USTAZAH ANI~~~

"Ampunilah dosa-dosa kami"
Kebanyakan wanita itu adalah isi neraka dan kayu api.” Saidatina Aishah bertanya, “Mengapa wahai Rasulullah s.a.w.?” Jawab Rasulullah s.a.w.:
Kerana kebanyakan perempuan itu tidak sabar dalam menghadapi kesusahan, kesakitan dan cubaan seperti kesakitan melahirkan anak, mendidik anak-anak dan melayani suami serta melakukan kerja-kerja rumah.
Tiada memuji (bersyukur) di atas kemurahan Allah Taala yang didatangkan melalui suaminya. (Jarang terdapat orang perempuan yang mahu mengucapkan terima kasih di atas pemberian suaminya.)
Sering mengkufurkan (ingkar) terhadap nikmat Allah Taala. (Contohnya: Apabila berlaku sesuatu pertengkaran ada isteri yang berkata sudah 10 tahun kahwin dengan awak tidak ada apa-apa pun.)
Kata-kata isteri ini akan menghilangkan pahala 70 tahun kebaikkan yang dia lakukan. Masya Allah!!!!
Gemar bercakap perkara yang sia-sia yang berdosa. (Contohnya: Bercakap mengenai perabot-perabot rumah yang tidak perlu dan mengumpat, mengadu domba dan lain-lain)
Kurang akal dan kurang ilmu pengetahuannya dalam agama iaitu mereka sering tertipu atau terpengaruh dengan pujuk rayu lelaki,rakan-rakan, alam sekeliling dan suasana serta kemewahan lahiriah.

wanita solehah"sebaik-baik perhiasan dunia"
Pernah berlaku kisah di sebuah kampong apabila ada kubur terpaksa dibungkarkan dan mengubah tulang-tulang mayat arwah-arwah. Apa yang mengejutkan kebanyakkan rangka-rangka mayat wanita tidak mengadap kea rah kiblat sedangkan semasa dikebumikan mereka dihalakan kearah kiblat.
Marilah kita renungkan nasib kita wahai wanita…. 

GENERASI AL QURAN YANG UNIK

Gambar 1
Dakwah Islamiyah telah melahirkan satu generasi manusia, iaitu generasi sahabat Rasulullah s.a.w. Ridwanullahi alaihim, mereka generasi yang paling istimewa dalam sejarah Islam dan jugak sejarah kemanusian seluruhnya.
Generasi ini tidak pernah muncul dan tidak akan muncul lagi sesudah itu, walaupun terdapat jugak beberapa peribadi dan tokoh tertentu di sepanjang sejarah, tetapi tidak lah lahir satu golongan besar manusia, di satu tempat yang tertentu, seperti yang telah muncul di zaman Rasulullah s.a.w.
Ini adalah hakikat yang sememangnya berlaku dan di sebaliknya terkandung maksud-maksud yang tertentu yang perlu kita perhatikan dan renungkan dengan bersungguh-sungguh, agar dapat menyelami rahsianya.
Al Quran menjadi sumber dakwah ini masih berada bersama-sama kita. Hadis Rasulullah s.a.w. dan petunjuk-petunjuk daripada perjalanan hidup dan sirahnya yg mulia itu juga masih ada di samping kita, sperti yang telah ada di zaman generasi terdahulu iaitu generasi sahabat.  Tidak terjejas oleh perjalanan sejarah dan tidak lapuk oleh perkembangan zaman. Hanya diri peribadi Rasulullah s.a.w.  sahaja  yang tiada bersama kita. adakah ini rahsianya??
Kalaulah wujudnya peribadi Rasulullah s.a.w itu menjadi syarat mutlak untuk kejayaan dakwah ini, maka sudah tentu Allah swt tidak menjadikan dakwah ini meliputi seluruh umat manusia dan tidak dijadikannya ( Nabi Muhammad s.a.w)  sebagai utusanNya yang terakhir, serta tidak diserahkan hal menegakkan Islam utk diurus oleh manusia hingga ke akhir zaman. Tetapi Allah telah mewafatkan Rasulullah s.a.w setelah 23 tahun Baginda menjalankan tugas dakwah. Dan Allah memberi jaminan untuk memelihara al- Quran dan menegaskan akan memelihara agamaNya hingga ke qiamat. Ini adalah kerana Allah Taala mengetahui bahawa dakwah boleh ditegak selepas zaman Rasulullah saw. Dengan demikian itu , ketiadaan Rasulullah saw tiddk boleh dijadikan alasan umat Islam gagal dalam dakwah di zaman ini.
Maka, kita perlu menyelidiki sebab lain yang menjadi  punca kegagalan itu. Kemudian kita lihat pulak kepada  program dan jalan yang dilalui mereka, barangkali ada sesuatu yang berbeza. Ya, zaman Generasi Pertama  para sahabat tidak mendekatkan diri mereka dengan al- Quran dengan tujuan mencari pelajaran dan bahan bacaan, bukan jugak tujuan mencari hiburan dan penglipur lara. Tiada seorang pun daripada mereka yang belajar al-Quran dengan tujuan menambah bekal dan bahan ilmu semata-mata untuk ilmu dan bukan jugak dengan maksud menambah bahan ilmu dan akedamik untuk mengisi dada mereka sahaja. Tidak juga dipelajari Al QUran untuk mencari pengetahuan tambahan ataupun arahan tambahan dalm satu majlis pengajian atau suatu majlis taklimat. TETAPI DIPELAJARI AL QURAN ITU DENGAN MAKSUD HENDAK BELAJAR TENTANG ARAHAN DAN PERINTAH ALLAH DALAM URUSAN HIDUP PERIBADINYA DAN HIDUP MASYARAKAT MEREKA. DAN DIA BELAJAR UNTUK DILAKSANAKAN SERTA MERTA. Seperti seorang parajurit mematuhi arahan.
Gambar 2
Kesimpulannya: Jadikanlah al-Quran itu sebagai pegangan hidup kita. Bukan hanya sekadar membacanya (bertadarus) setahun sekali. Namun tujuan utama al-Quran itu diturunkan ialah untuk mengeluarkan manusia yang dalam kegelapan kepada cahaya. Lantaran menyelamatkan manusia yang bersifat kebinatangan kepada sifat mulia yang sesuai dengan jawatan ‘Khalifah Allah’ di atas muka bumi ini. Tanyalah diri kita sudah berapa lama kita tidak belek-belek, pegang-pegang, renung-renung dan ‘bercinta’ dengan al-Quran. Lama kelamaan al-Quran yang ‘pemalu’ (melebihi hati seorang dara) akan merajuk dan meninggalkan kita sehingga hendak melafazkan hurufnya pun terasa kaku.
Belum lagi sampai tahap mendalami maksud al-Quran apatah lagi mengikuti al-Quran sebagai pedoman hidup, Hendak membaca pun ter-gagap-gagap.
Marilah kita jadi seperti GENERASI PERTAMA al-Quran dibawah pimpinan Rasulullah s.a.w. yang mulia sehingga dapat melahirkan para sahabat yang sanggup berkorban nyawa untuk Islam. Siapakah mereka????
Antara sahabat-sahabat yang dijanjikan syurga oleh Allah diatas kekentalan iman mereka ialah:
Senarai 10 Sahabat-Sahabat yang dijamin masuk Syurga.
1.      Saiyyidina Abu Bakar As Siddiq r.a. (Khalifah Pertama, Teman Setia Yang Banyak Berkorban).
2.      Saiyyidina Umar Al Khattab r.a. (Khalifah Kedua, Pintar Membezakan Antara Haq dan Batil)
3.      Saiyyidina Uthman bin Affan r.a. (Khalifah Ketiga, Keperibadian Yang Sampai Malaikat Berasa Malu)
4.      Saiyyidina Ali bin Abi Talib r.a. (Khalifah Keempat, Singa Allah Yang Dimuliakan Wajahnya Oleh Allah)
5.      Saiyyidina Talhah bin Ubaidillah r.a. (Syahid Yang Hidup)
6.      Saiyyidina Zubair bin Al Awwam r.a. (Perajurit Allah Pengiring Rasulullah)
7.      Abdul Rahman bin Auf r.a. (Orang Yang Berniaga Dengan Allah)
8.      Saiyyidina Saad bin Abi Waqas r.a. (Pelempar Panah Pertama Pada Jalan Allah)
9.      Saiyyidina Ubaidah Amir bin Al Jarrah r.a. (Orang Kepercayaan Ummat Ini)
10. Saiyyidina Said bin Zaid r.a. (Seorang Kekasih Kepada Allah Pengasih)
Janganlah kita lupakan kehebatan mereka dan bagaimana mereka menjadi sehebat itu. Ini adalah kerana mereka adalah GENERASI AL-QURAN yang UNIK. Dimanakah kedudukkan kita dan generasi muda kita yang suka merokok, berdating, merempit, sukakan hiburan, bercampur antara lelaki dan perempuan, lesbian, homoseksual, dan lain-lain. Ya Allah!!, bangkitlah wahai anak-anak muda, orang-orang tua, cintailah majlis ilmu kerana di situ kamu akan mendapat cahaya petunjuk. Tiada cahaya yang seterang hidayah Ilmu dari Allah.

Wallahualam, sampaikan ilmu ini ~~~